alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Sultan Minta Tidak Ada Agitasi Memecah Belah Bangsa Pasca Pemilu

suharjono,
Sultan Minta Tidak Ada Agitasi Memecah Belah Bangsa Pasca Pemilu
Raja Keraton Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X berharap tidak ada agitasi-agitasi yang bisa memecah belah bangsa. FOTO/SINDOnews/SUHARJONO

YOGYAKARTA - Raja Keraton Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X merespons situasi nasional pascapemilu yang panas karena klaim kemenangan Pilpres oleh dua kubu kandidat.  

Secara khusus, Hamengku Buwono X ini menggelar konferensi pers untuk mengajak semua pihak tidak membuat gerakan yang memperuncing masalah yang ujungnya memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa.

"Tidak perlu ada agitasi-agitasi yang memperuncing keadaan dan bisa memecah belah anak bangsa dalam menentukan pemimpin," katanya di Kraton Kilen, Jumat (19/4/2019) petang. (Baca juga: Prabowo-Sandi Klaim Telah Terpilih Jadi Presiden-Wakil Presiden RI)



Menurutnya, demokrasi telah menjadi pilihan bangsa Indonesia. Kesadaran nasional menjadi sesuatu yang penting. "Aspek-aspek terkait demokratisasi tidak boleh menghancurkan arti dan makna kesepakatan kita sebagai anak bangsa. Demokrasi adalah alat untuk berjuang menatap masa depan bukan tujuan. Tujuan kita membangun bangsa dari berbeda beda menyatakan diri menjadi satu," katanya.

HB X melanjutkan, pemilu yang telah digelar demi kehidupan berbangsa dan bernegara lima tahun mendatang lebih baik. Kemudian KPU dan Bawaslu dalam melaksanakan kegiatan Pilpres dan Pileg bisa melaksanakan tugas dengan jujur dan adil.

"Sebagai anak bangsa yang sadar kewajiban dan hak, kita harus menjaga kerukunan antaranak bangsa yang sejak awal republik ini didirikan, menyatakan berbeda-beda tapi satu. Kesepakatan kesepakatan itu yang harus dipegang teguh," kata Gubernur DIY ini.

Dalam kesempatan tersebut, Hamengku Buwono berpendapat bahwa pemilu dilaksanakan dalam rangka mengembangkan demokratisasi sebagai pilihan bangsa yang menyatakan kedaulatan di tangan rakyat. (Baca juga: Meski Unggul, Jokowi Ajak Pendukung Bersabar Tunggu KPU)

"Saya berharap dan mengimbau, dan marilah kita tunggu hasil rekapitulasi dari KPU sebagai lembaga yang sah untuk menentukan hasil dari pemilu. Kita harus menghormati dan  kita menunggu KPU. Mari kembali dalam kebersamaan, kembali dalam kedamanaian, dan kembali dalam tanggung jawab bersama sesama anak bangsa yang menghargai hukum maupun UU," katanya.

Aksi saling merayakan kemenangan yang dilakukan, kata Sultan, tidak perlu dilakukan di Yogyakarta. Modal sosial masyarakat Yogyakarta adalah kebersamaan dan saling percaya. "Dengan Pemilu kemarin kita sebagai warga masyarakat yang selama ini mengutamakan rasa nyaman dan damai semoga apa yang terjadi di Jakarta tidak perlu dilakukan di Yogyakarta, bagaimana kebersamaan kita saja, jangan berbicara kelakuan merasa paling benar sehingga memgoyak kebersamaan dan modal sosial masyarakat," katanya.



(AMM)

KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif