alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

5.000 Tentara AS Ditarik, 5 Pangkalan di Afghanistan Ditutup

Berlianto
5.000 Tentara AS Ditarik, 5 Pangkalan di Afghanistan Ditutup
AS akan menarik 5.000 pasukan dan menutup lima pangkalan di Afghanistan. Foto/Ilustrasi/Sindonews/Ian

KABUL - Pemerintah Amerika Serikat (AS) akan menarik hampir 5.000 tentara dari Afghanistan dan menutup lima pangkalan dalam waktu 135 hari. Hal itu berdasarkan rancangan perjanjian perdamaian yang disepakati dengan Taliban.

Demikian yang diungkapkan oleh kepala perunding AS, Zalmay Khalilzad.

Dalam sebuah wawancara dengan televisi Tolo News, Khalilzad mengatakan kesepakatan masih harus disetujui oleh Presiden AS Donald Trump sebelum dapat ditandatangani. Kesepakatan itu dicapai setelah berbulan-bulan negosiasi dengan kelompok pemberontak Afghanistan, Taliban.



"Pada prinsipnya, kita sudah sampai di sana," katanya. "Dokumen sudah selesai," imbuhnya seperti dikutip dari Reuters, Selasa (3/9/2019).

Sebagai imbalan atas penarikan bertahap itu, Taliban akan berkomitmen untuk tidak membiarkan Afghanistan digunakan oleh kelompok-kelompok militan seperti al-Qaeda atau Negara Islam (ISIS) sebagai pangkalan untuk serangan ke AS dan sekutunya.

Diplomat veteran Afghanistan-Amerika itu menolak mengatakan berapa lama sisa tentara AS yang mencapai sekitar 14.000 akan tetap ada di Afghanistan setelah tahap pertama penarikan, meskipun pejabat Taliban sebelumnya bersikeras bahwa semua pasukan asing harus pergi.

Khalilzad mengatakan tujuan dari perjanjian itu adalah untuk mengakhiri perang dan hal itu akan mengarah pada pengurangan kekerasan, tetapi tidak ada perjanjian gencatan senjata resmi.

"Terserah negosiasi di antara rakyat Afghanistan sendiri untuk menyepakati suatu penyelesaian," katanya.

Terkait pembicaraan antara pemerintah Afghanistan dan Taliban, Khalilzad mengatakan pembicaraan "intra-Afghanistan", yang mungkin diadakan di Norwegia, akan bertujuan untuk mencapai penyelesaian politik yang lebih luas dan mengakhiri pertempuran antara Taliban dan pemerintah yang didukung Barat di Kabul.

Rincian perundingan di masa depan masih belum jelas, dengan Taliban sejauh ini menolak untuk berurusan langsung dengan pemerintah, yang dianggap sebagai rezim "boneka" tidak sah.

Sementara itu juru bicara Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengatakan Ghani telah diberi pengarahan tentang rancangan perjanjian itu dan akan melihat rincian kesepakatan sebelum memberikan pendapatnya.

"Ghani bertemu Khalilzad dan akan mempelajari dan menilai rincian draf itu," kata juru bicara Ghani, Sediq Sediqqi.

"Tetapi bagi kami, perdamaian yang berarti atau jalan menuju perdamaian yang bermakna adalah akhir dari kekerasan dan negosiasi langsung dengan Taliban," imbuhnya.

Banyak pejabat pemerintah Afghanistan merasa kesal dengan dikeluarkannya pemerintah dari perundingan AS-Taliban, masalah yang digarisbawahi ketika Ghani tidak diizinkan untuk menyimpan teks draft perjanjian setelah ditunjukkan kepadanya.

Beberapa perincian perjanjian itu masih harus diklarifikasi, termasuk status yang akan diberikan kepada Taliban, yang diakui oleh rancangan tersebut dengan gelar yang mereka pilih sebagai Imarah Islam Afghanistan. Beberapa pejabat Afghanistan keberatan dengan hal itu karena mereka melihatnya status kelompok pemberontak itu setara dengan pemerintah negara yang diakui secara internasional.

Pada saat yang sama, pemilihan presiden, yang dijadwalkan pada 28 September mendatang di mana Ghani mencari masa jabatan lima tahun keduanya, tidak tercakup dalam perjanjian, kata Khalilzad. Taliban secara konsisten menolak pemilu.

Khalilzad, yang telah menyelesaikan sembilan putaran pembicaraan dengan perwakilan Taliban, dijadwalkan untuk mengadakan pertemuan dengan sejumlah pemimpin Afghanistan di Kabul minggu ini untuk membangun konsensus sebelum kesepakatan ditandatangani.

Pembicaraan damai telah berlangsung dengan latar belakang kekerasan tanpa henti, bahkan sebelum ledakan di Kabul, Taliban telah melakukan dua serangan besar-besaran di kota-kota besar utara Kunduz dan Pul-e Khumri pada akhir pekan.

Pasukan keamanan Afghanistan mengusir kembali gerilyawan Taliban dari kedua kota itu, tetapi seorang pembom bunuh diri meledakkan bomnya pada hari Senin di Kunduz, menewaskan sedikitnya enam polisi dan melukai 15 lainnya, kata pejabat Afghanistan dan kelompok Taliban.

Trump telah membuka sedikit rahasia keinginannya untuk membawa 14.000 tentara AS pulang dari Afghanistan, di mana pasukan Amerika telah dikerahkan sejak kampanye yang dipimpin AS menggulingkan Taliban pada tahun 2001.

Tetapi ada kekhawatiran di antara para pejabat Afghanistan dan pembantu keamanan nasional AS tentang penarikan pasukan itu, dengan kekhawatiran Afghanistan dapat terjerumus ke dalam perang saudara baru yang dapat menandai kembalinya pemerintahan Taliban dan memungkinkan para militan internasional, termasuk ISIS, untuk mencari perlindungan.



(mif)

loading...