alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Angkatan Laut China Bakal Gelar Latihan Militer dekat Taiwan

Berlianto
Angkatan Laut China Bakal Gelar Latihan Militer dekat Taiwan
Angkatan Laut China bakal menggelar latihan di dekat Taiwan. Foto/Ilustrasi/Istimewa

BEIJING - Angkatan laun China akan melakukan latihan militer di Laut China Timur akhir pekan ini. Latihan ini dilakukan seiring penandatanganan kesepakatan Taiwan dengan Amerika Serikat (AS) untuk membeli pesawat tempur canggih V-F V-16V.

Laut di sebelah timur Provinsi Zhejiang akan ditutup mulai Selasa hingga Kamis karena Angkatan Laut China melakukan latihan militer ketiga di dekat Taiwan dalam waktu satu bulan seperti dikutip dari Sputnik, Rabu (28/8/2019).

Tidak diketahui seberapa besar kekuatan yang diterjunkan dalam latihan itu atau kapal perang mana yang akan mengambil bagian. Namun media China, Global Times, mencatat latihan itu akan menjadi latihan tembakan langsung.



Pekan lalu, Washington menandatangani perjanjian penjualan yang sangat dinanti-nantikan yang akan membuat Taipei dipersenjatai dengan pesawat F-16V Viper Block 70, salah satu iterasi paling maju dari jet itu, senilai USD8 miliar. Ini akan menjadi penjualan senjata terbesar ke pulau itu oleh AS sejak 1992.

Langkah itu membuat Beijing marah

"China mendesak AS untuk sepenuhnya mengakui sifat sangat sensitif dan berbahaya dari masalah yang relevan, mematuhi prinsip satu-China dan tiga komunike bersama China-AS, menahan diri dari menjual jet tempur F-16 ke Taiwan dan menghentikan penjualan senjata ke dan kontak militer dengan Taiwan," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying dalam sebuah pernyataan pada 18 Agustus lalu menyusul berita bahwa AS akan menyetujui kesepakatan itu.

Pemerintah di Taipei dan Beijing keduanya mematuhi Kebijakan Satu-China dan mengharapkan negara lain untuk melakukan hal yang sama. Kedua kekuatan tersebut mewakili sisi berlawanan dari Perang Saudara China, yang dimenangkan oleh Tentara Merah komunis pada tahun 1949 di bawah arahan Mao Zedong, yang mendirikan Republik Rakyat China.

Pemerintah Republik China lama hanya bertahan hidup di Taiwan, yang tidak dapat diserang oleh Tentara Merah. Masing-masing pihak mengklaim sebagai satu-satunya pemerintah yang sah di seluruh China, mengutuk pihak lain sebagai pemberontak.

Hingga 1979, AS terus mengakui pemerintah Republik di Taipei, hanya mengalihkan pengakuannya karena kekuatan ekonomi yang tumbuh dan keunggulan politik RRC di panggung dunia. Namun, Washington telah mempertahankan kontak terselubung dengan Taiwan sejak itu, dan telah berjanji untuk mempertahankan kedaulatan pulau itu, secara berkala menjual peralatan militer yang lebih tua ke Taipei agar tidak membuat marah Beijing.

AS secara teratur menunjukkan penghinaan terhadap Kebijakan Satu-China dengan kapal perangnya berlayar melalui Selat Taiwan selebar 110 mil, mengklaim untuk menegakkan kebebasan navigasi. Pada 23 Agustus, dermaga transport pendaratan USS Green Bay transit di selat.

Pemerintah Presiden Taiwan Tsai Ing-wen meminta Washigton untuk pesawat stealth canggih F-35, tetapi meskipun AS menolak tawaran itu, F-16V tidak benar-benar pesawat tua - radar powerful active electronically scanned array (AESA) yang kuat disamakan dengan beberapa pesawat tempur di dunia, termasuk pesawat stealth J-20 milik China.

Tsai Ing-wen memperkenalkan elemen baru yang eksplosif pada situasi lintas-selat yang rumit, ketika partainya telah menunjukkan tanda-tanda mendukung kemerdekaan daripada Kebijakan Satu-Cina. Beijing telah berjanji akan berperang jika Taiwan mencoba menjadi negara yang terpisah. Tsai mengundurkan diri sebagai ketua partai setelah kekalahan dalam pemilihan pada November lalu, di mana Kuomintang, atau nasionalis China, menang besar pada platform hubungan yang lebih dekat dengan Beijing.

"Tujuan latihan yang akan datang adalah untuk mempersiapkan konflik dengan lebih baik tetapi juga menghalangi Taiwan dari menempuh jalan kemerdekaan atau, gagal, sebuah Intervensi AS jika konflik pecah antara Tiongkok dan Taiwan," ujar Adam Ni, seorang peneliti China di Macquarie University di Sydney, mengatakan kepada AFP

Taiwan melakukan latihan militernya sendiri akhir bulan lalu di tengah latihan China sebelumnya, meluncurkan puluhan rudal ke Laut Filipina di sebelah timur pulau itu dan mensimulasikan serangan balik terhadap serangan amfibi.



(mif)

loading...