alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

46 Anak Usaha Huawei Masuk Daftar Hitam AS

Muhammad Iqbal Marsyaf
46 Anak Usaha Huawei Masuk Daftar Hitam AS
Pemerintah AS menambah daftar perusahaan yang menginduk ke Huawei dalam daftar hitam. Foto/Ist

WASHINGTON - Moratorium atau masa kelonggaran 90 hari lagi dari sanksi perdagangan oleh Pemerintah AS telah diterima Huawei setelah Lisensi Umum Sementara (TGL) dirilis pada bulan Mei lalu. Ini memberi perusahaan China itu tiga bulan lagi untuk terus membeli komponen pendukung produknya dari perusahaan AS.

Perpanjangan kelonggaran itu mungkin terdengar seperti langkah menuju penghapusan definitif larangan impor/ekspor untuk Huawei. Pemerintah AS sendiri telah menjelaskan tiga bulan tambahan ini hanya dimaksudkan untuk memberi konsumen AS waktu yang dibutuhkan untuk melepaskan perangkat bermerek Huawei.

Sekretaris Perdagangan Wilbur Ross mengatakan, mereka terus mendesak konsumen untuk beralih dari produk Huawei. "Secara bersamaan, kami terus-menerus bekerja di departemen untuk memastikan bahwa setiap ekspor ke Huawei dan afiliasinya tidak melanggar ketentuan Pencatatan Entitas atau Lisensi Umum Sementara," kata Wilbur Ross seperti dilansir dari laman Giz China.



Menariknya, dalam pengumuman yang sama, Departemen Perdagangan AS juga menyatakan mereka telah mengidentifikasi 46 anak perusahaan lebih dari Huawei yang akan ditambahkan ke Daftar Entitas atau daftar hitam. Impor atau ekspor barang yang tidak tercakup oleh data TGL akan memerlukan aplikasi untuk lisensi dan diarahkan ke Kantor Industri dan Keamanan "dengan anggapan penolakan".

Huawei pun langsung bereaksi keras sehubungan dimasukkannya anak perusahaan mereka dalam Daftar Entitas. "Kami menentang keputusan Departemen Perdagangan AS untuk memasukkan 46 anak perusahaan Huawei lainnya dalam Daftar Entitas. Jelas bahwa keputusan ini, yang diambil pada saat tertentu, memiliki motivasi politik. Dan tidak ada hubungannya dengan keamanan nasional," kata perwakilan Huawei.

"Tindakan ini melanggar prinsip dasar persaingan pasar bebas. Mereka tidak menguntungkan siapa pun, termasuk perusahaan Amerika. Upaya untuk menekan bisnis Huawei tidak akan membantu Amerika Serikat mencapai kepemimpinan teknologi. Kami meminta Pemerintah Amerika Serikat untuk mengakhiri perlakuan tidak adil ini dan menghilangkan Huawei dari Daftar Entitas," kata Huawei lagi.

Lebih lanjut mereka mengatakan, perpanjangan lisensi umum sementara tidak mengubah fakta bahwa Huawei telah diperlakukan secara tidak adil. Keputusan hari ini tidak akan berdampak besar pada bisnis Huawei dengan cara apa pun. "Kami akan terus fokus pada pengembangan produk terbaik. Dan memberikan layanan terbaik kepada pelanggan kami di seluruh dunia," ujarnya.



(mif)

loading...