alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Pemadaman Api di Sumbing Belum Gunakan Water Bombing, Ini Alasannya

Angga Rosa
Pemadaman Api di Sumbing Belum Gunakan Water Bombing, Ini Alasannya
8 Hektare Hutan Gunung Sumbing Terbakar. Foto/iNews/Taufik Budi

SEMARANG - Pemadaman kebakaran di kawasan hutan Gunung Sumbing terus dilakukan oleh tim gabungan. Mereka berjibaku menjinakkan api dengan peralatan seadanya di tengah kondisi cuaca yang cepat berubah dan medal terjal pegunungan.

Kepala Pelaksana (Kalaks) Badan Penanggulan Bencana Daerah (BPBD) Jateng, Sudaryanto, menyampaikan, pemadaman juga akan melibatkan dari udara semabru melihat perkembangan di lapangan. Namun, untuk saat ini masih dilakukan secara manual.

“Ya pasti (dengan water bombing) kalau sudah ada pernyataan siaga darurat dari masing-masing kepala daerah,” kata Sudaryanto, Senin (12/8/2019).



Menurutnya, luas lahan yang terbakar luasannya mencapai 4-5 hektare di wilayah Desa Banyumudal Kecamatan Sapuran Kabupaten Wonosobo. Kobaran api mulai diketahui pada Minggu 11 Agustus 2019 sore, oleh warga bersama tim gabungan.

“Sampai saat ini masih dalam proses pemadaman (api). Tim gabungan yang terlibat di antaranya kelompok masyarakat, BPBD, TNI, Polri, dan tim Perhutani,” tambah dia.

Sebelumnya, Plt Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Agus Wibowo, mengatakan, sedikitanya 100 personel gabungan diterjunkan untuk melakukan pemadaman dan penyisiran titik api. Penyisiran bertujuan untuk memastikan api benar-benar padam.

"Pagi tadi pemantauan melalui teropong atau binocular juga masih ada titik asap di Gunung Sumbing, wilayah Magelang. Petak 29-1 ada tunggak kayu masih terbakar sedang dalam pemadaman oleh petugas/mandor perhutani wilayah Wonosobo," kata Agus melalui keterangan tertulis.



(nun)

loading...