alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Anak-anak Muslim Uighur pun Juga Masuk Kamp Pendidikan

Berlianto
Anak-anak Muslim Uighur pun Juga Masuk Kamp Pendidikan
Anak-anak Muslim Uighur pun Juga Masuk Kamp Pendidikan. Ilustrasi

BEIJING - Ribuan anak-anak Muslim Uighur yang meninggali wilayah Xinjiang barat China dipisahkan dari orang tua mereka. Sebuah studi terbaru melaporkan bahwa mereka menjalani apa yang disebut sebagai kampanye sistematis rekayasa sosial ulang dan genosida budaya.

Penelitian ini menyoroti apa yang terjadi pada anak-anak dari apa yang disebut penahanan ganda terhadap orang tua, situasi di mana seorang ibu dan ayah telah diculik oleh negara ke dalam apa yang disebut fasilitas wajib "re-edukasi".

PBB mengatakan China telah menahan lebih dari satu juta Muslim minoritas, sebagian besar etnik Uighur, sejak eskalasi kebijakan yang dramatis pada musim semi 2017. Akses independen dan internasional ke pusat-pusat penahanan terbatas pada tur resmi yang dikoreografikan dengan ketat.



Menulis dalam the Journal of Political Risk, peneliti asal Jerman Dr Adrien Zenz menyajikan bukti untuk menunjukkan bahwa sejak awal kampanye "pendidikan ulang" di Uighur, China telah membuat rencana untuk mendaftarkan anak-anak Muslim sebagai yatim piatu ke dalam sebuah asrama dengan keamanan maksimal.

Dokumen resmi yang tidak jelas tetapi tersedia untuk umum menunjukkan pihak berwenang Xinjiang mengantisipasi risiko bahwa anak-anak yang kehilangan kedua orang tuanya di pusat-pusat penahanan akan termotivasi untuk menyerang negara.

Pemerintah negara bagian kemudian mengeluarkan arahan yang memerintahkan sekolah untuk berkonsentrasi pada "pendidikan pemikiran" siswa Uighur - mirip dengan jenis bahasa yang digunakan oleh negara untuk membenarkan penahanannya terhadap para orang dewasa.

Sekolah-sekolah diperintahkan untuk membuat rencana tanggap darurat yang mencakup berurusan dengan anak-anak yatim negara, termasuk penilaian reguler dari keadaan pikiran mereka dan "konseling psikologis" satu-satu.

Data yang disajikan oleh Dr Zenz menunjukkan bahwa pendaftaran di sekolah pembibitan negara bagian Xinjiang, untuk anak-anak yang sangat muda sebelum usia sekolah, telah berubah dari jauh di bawah rata-rata nasional ke tingkat tertinggi di negara itu - sejak awal 2017. Sekitar 90 persen dari yang baru murid berasal dari kelompok minoritas Muslim.

Dan gambar satelit menunjukkan bahwa, sekitar waktu yang sama China mulai memperluas fasilitas yang sekarang diketahui digunakan untuk penahanan warga Uighur, sekolah asrama terikat atau mandiri juga mulai menerima fasilitas asrama yang meningkat secara dramatis.

Di sekolah-sekolah ini, dokumen publik menunjukkan, penggunaan bahasa Uighur tradisional dilarang. Laporan resmi menyatakan bahwa anak-anak itu menerima peningkatan keterampilan bahasa China serta perilaku yang lebih baik dan kebersihan pribadi yang umumnya lebih baik. Pernyataan ini mengabadikan stereotip negatif tentang kelompok etnis Muslim di mayoritas masyarakat Han.

China, Zenz berpendapat, telah menerapkan persenjataan pendidikan dan sistem perawatan sosial untuk memotong anak-anak minoritas dari akarnya.

"Sekolah asrama menyediakan konteks ideal untuk rekayasa ulang budaya berkelanjutan masyarakat minoritas," katanya seperti dikutip dari Independent, Sabtu (6/7/2019).

"Peningkatan derajat pemisahan antargenerasi sangat mungkin merupakan strategi yang disengaja dan elemen penting dalam kampanye sistematis negara rekayasa ulang dan genosida budaya di Xinjiang," laporan itu menyimpulkan.

Propaganda yang dikeluarkan untuk konsumsi internal memuji manfaat perpisahan ini, dengan mengklaim bahwa anak-anak tertinggaldari orang tua yang keduanya perlu belajar tumbuh dengan bahagia di bawah perhatian penuh kasih dari Partai dan pemerintah.

Namun terlepas dari ini dan semua bukti lain yang disajikan oleh Zenz, China telah membantah keberadaan anak-anak minoritas yang menjadi yatim piatu seperti itu.

Xu Guixiang, seorang pejabat senior di Departemen Propaganda Xinjiang, mengatakan kepada BBC bahwa tidak benar negara harus merawat sejumlah besar anak-anak yang tidak memiliki orang tua karena kebijakannya di provinsi tersebut.

"Jika semua anggota keluarga telah dikirim ke pelatihan kejuruan maka keluarga itu pasti memiliki masalah parah," ujarnya.

"Aku belum pernah melihat kasus seperti itu," ia menambahkan.

Sebuah tajuk rencana yang dikeluarkan tadi malam di Global Times, sebuah surat kabar berbahasa Inggris yang dioperasionalkan oleh Partai Komunis China, menyangkal bahwa sedang dilakukan upaya untuk menghapus budaya Uighur, atau bahwa satu juta minoritas Muslim ditahan. Tajuk itu mengatakan bahwa pusat-pusat Xinjiang hanya ada untuk menghentikan kegiatan teroris sedari awal.

"Terlepas dari upaya China untuk mengatakan apa yang sebenarnya terjadi di Xinjiang, beberapa media dan politisi barat bersikeras membuat dan menyebarkan berita palsu," bunyi tajuk tersebut.

Melakukan wawancara terbuka dengan anak-anak atau orang tua yang terlibat di China hampir tidak mungkin. Sebuah tim wartawan Associated Press yang memotret taman kanak-kanak di Kota Hotan segera dikepung oleh polisi bersenjata dan diperintahkan untuk menghapus bukti visual mereka.

Tetapi beberapa orang tua memberikan kesaksian di sebuah acara untuk orang-orang buangan Uighur di Istanbul, Turki, di mana kelompok minoritas memiliki ikatan sejarah yang erat.

Para ibu dan ayah di sana mengatakan bahwa mereka memahami anak-anak mereka di China telah “dibawa ke panti asuhan” atau “kamp pendidikan anak”.

"Saya tidak tahu siapa yang menjaga mereka. Tidak ada kontak sama sekali," ucap seorang ibu sambil memegang foto tiga putrinya yang masih kecil kepada BBC.



(mif)

loading...
Berita Terkait