alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

CIA Tuding Teknologi Huawei Didanai Tentara China

Muh Iqbal Marsyaf
CIA Tuding Teknologi Huawei Didanai Tentara China
CIA menuding organisasi keamanan China ikut membiayai teknologi yang dibuat Huawei. Namun tudingan itu dibantah manajemen. Foto/IST

WASHINGTON - Amerika Serikat masih takut dengan capaian kemajuan yang diraih Huawei. Bahkan kabar terakhir, CIA, agen rahasia AS yang beroperasi global, menyebut teknologi Huawei didanai oleh Divisi Keamanan Negara China.

Rasa was-was muncul sejak 2012, di mana sebuah laporan Kongres menyebut Huawei dan ZTE menjadi ancaman terhadap keamanan nasional AS. Alasannya, di bawah hukum rezim komunis China, perusahaan teknologi dapat diminta untuk mengumpulkan data intelijen pada orang dan perusahaan.

Tudingan itu dibantah keras Chief Huawei, Liang Hua. Di awal 2019, dia mengatakan, dirinya akan menentang permintaan semacam itu. Namun AS tetap khawatir tentang keamanan perangkat dan peralatan jaringan milik Huawei.



Melansir surat kabar Inggris, The Times, laman Giz China melaporkan, CIA telah berbagi informasi dengan para kepala intelijen di Inggris, Australia, Kanada, dan Selandia Baru, mengenai beberapa informasi yang berkaitan dengan Huawei.

Data ini mengungkap dana Huawei sebagian dibiayai oleh Tentara Pembebasan Rakyat, Komisi Keamanan Nasional China, dan menjadi bagian dari jaringan intelijen negara China.

Sementara Huawei terus menegaskan diri bahwa mereka adalah perusahaan swasta tanpa ikatan apapun dengan Pemerintah China. Mereka terus meminta AS memberikan bukti-bukti atas tudingan itu.

Awal tahun ini, Departemen Kehakiman AS menjatuhkan 13 dakwaan hukuman terhadap Huawei, dua afiliasinya (Huawei Device USA dan Skycom Tech), dan CFO Meng Wanzhou. Keluhan menuduh Huawei dan Skycom melakukan penipuan bank, dan konspirasi untuk melakukan penipuan bank, penipuan kawat dan konspirasi untuk melakukan penipuan kawat.

Juri Agung di Distrik Timur New York menuduh Huawei dan Huawei USA melakukan konspirasi untuk menghalangi keadilan. Meng, putri pendiri Huawei, Ren Zhengfei, dituduh melakukan penipuan bank, penipuan kawat, dan konspirasi untuk melakukan penipuan bank dan kawat.

Dia ditangkap akhir tahun lalu di Kanada dan menunggu sidang ekstradisi di negara itu. Tuduhan ini diduga dilakukan setelah Huawei dan CFO berusaha menyembunyikan bukti yang mengungkapkan perusahaan telah menjual barang dan jasa ke Iran. Negara yang terakhir berada di bawah sanksi ekonomi internasional.

Huawei dinyatakan bersalah karena mencuri rahasia dagang dari T-Mobile dan membayar operator USD4,2 juta. Huawei juga dituduh mencuri rahasia dagang T-Mobile sehubungan dengan robot pengujian telepon yang disebut Tappy.

Selama penyelidikan kasus ini, FBI menemukan email dari Huawei yang berjanji untuk membayar bonus kepada karyawan yang mencuri informasi dari perusahaan di seluruh dunia. Setiap data yang dikumpulkan harus dikirim ke akun email terenkripsi yang dimiliki oleh Huawei.

"Adalah hal yang umum bagi pemerintah dan media Barat untuk menyebut perusahaan-perusahaan China sebagai ancaman keamanan. Tuduhan seperti itu tidak berdasar dan menyesatkan. Jika dibiarkan, mereka dapat mengganggu aturan pasar, racun kerja sama bisnis, dan menyebabkan ketidakstabilan dalam ekonomi dunia," kata Liu Xiaoming, Duta Besar China di London, Inggris.

Sementara AS, Selandia Baru, dan Australia sudah melarang penggunaan peralatan jaringan Huawei untuk membangun jaringan 5G milik operator. Pemerintah AS menyimpulkan bahwa terlalu berbahaya bagi penyedia nirkabel di Inggris dan Kanada untuk menggunakan peralatan perusahaan.

Di Inggris, para pejabat khawatir bahwa beralih ke peralatan jaringan dari Ericsson atau Nokia akan menunda peluncuran layanan 5G di negara itu selama beberapa tahun. Itu karena larangan seperti itu juga akan mengharuskan operator untuk menghapus peralatan 4G Huawei dari jaringannya.

Meskipun tidak dapat menjual ponselnya melalui empat operator utama AS, Huawei adalah produsen smartphone terbesar ketiga di dunia tahun lalu. Mereka juga berharap menjadi nomor satu pada tahun depan dan menjadi pemimpin global dalam menyediakan peralatan jaringan, khususnya 5G.

Seorang juru bicara Huawei mengatakan, "Huawei tidak mengomentari tuduhan tidak berdasar yang didukung oleh bukti nol dari sumber anonim."



(mif)

KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif