alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Dua Ketua KPPS di Bekasi Meninggal Dunia Karena Kelelahan

Ari Sandita Murti
Dua Ketua KPPS di Bekasi Meninggal Dunia Karena Kelelahan
Dua Ketua KPPS di TPS Kota Bekasi meninggal dunia setelah melakukan proses pemungutan dan penghitungan suara pada Rabu 17 April 2019. FOTO/Ilustrasi/SINDOnews

BEKASI - Daftar petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) yang meninggal dunia usai penghitungan suara Pemilu 2019 bertambah. Setelah di Tasikmalaya, dua Ketua KPPS di Tempat Pemungutan Suara (TPS) di Kota Bekasi juga mengalami hal yang sama. Diduga pemicunya karena kelelahan.

Salah satunya adalah Ahmad Salahudin (43), yang tewas mengenaskan tertabrak truk setelah melakukan penghitungan suara di TPS 81 Kranji. Lalu Fransikus Asis Ismantara (53), yang tewas karena kelelahan setelah menjadi Ketua KPPS 31, RT 7/2, Kelurahan Bojong Rawalumbu, Kecamatan Rawalumbu, Kota Bekasi. Korban Ismantara meninggal dunia di RS Saint Elisabeth Rawalumbu, Jumat (19/4/2019) pukul 04.40 WIB. Sebelumnya, korban ambruk karena kelelahan.

Maria Yuli (42), adik Ismantara mengungkapkan, kakaknya kurang tidur atau kelelahan seusai menjalankan tugas sebagai Ketua KPPS. "Dokter bilang ini kena serangan jantung, memang kakak saya ada riwayat sakit jantung, 10 tahun lalu sempat di rawat juga. Faktornya ya itu karena kurang tidur dan istirahat," katanya. (Baca juga: Ketua KPPS Meninggal saat Periksa Kotak Suara)



Maria menceritakan, Ismara sebelum meninggal sempat menyelesaikan pemungutan dan penghitungan suara pada pukul 02.00 WIB. Setelah mengurus penyelanggaraan Pemilu 2019, kakaknya juga ikut membantu persiapan perayaan Kamis Putih dan Jumat Agung di Gejera Katholik Santo Arnoldus Janssen, Bekasi Timur.

"Jadi dia orangnya aktif, beres KPPS Kamis paginya ikut bantu persiapan Kamis Putih di Gereja dan ikut hadir perayaannya," ujarnya. Selepas pulang Kamis Putih, pada malam harinya saat hendak tidur. Ismantara mengeluhkan sakit pada bagian dadanya dan meminta istrinya dan anaknya memijatnya.

"Dikira seperti masuk angin biasa saja, beliau minum tolak angin sama minta dikerokin istrinya. Tapi malah semakin parah kakinya dingin pucat juga mukanya," ungkapnya. Melihat keadaan Ismantara seperti itu, pihak keluarga ingin membawanya ke rumah sakit tetapi Ismantara menolaknya. (Baca juga: Ditembak Orang Tak Dikenal, Ketua KPPS di Lampung Utara Kritis)

Namun pada pukul 03.00 WIB, kondisi Ismantara sudah memburuk dan dibawa kerumah sakit dan masih mendapatkan perawatan. Sayangnya, korban meningal dunia pukul 04.00 WIB. Saat ini, Ismantara meninggalkan istri dan dua orang anak. Korban dikebumikan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Pedurenan.



(AMM)