alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Penelitian UCLA: Kacang Kenari Mampu Kurangi Risiko Depresi

Diana Rafikasari
Penelitian UCLA: Kacang Kenari Mampu Kurangi Risiko Depresi
Makan kacang kenari dinilai mampu menurunkan risiko depresi. Hal ini berdasarkan penelitian yang dilakukan University of California, Los Angeles. Foto/IST

CALIFORNIA - Hasil penelitian University of California (UCLA) Amerika Serikat menunjukkan bahwa kacang kenari memiliki khasiat menurunkan prevalensi, frekuensi depresi, dan meningkatkan tingkat konsentrasi.

Para peneliti menemukan bahwa skor depresi 26% lebih rendah untuk konsumen kacang kenari dan 8% lebih rendah untuk konsumen kacang lainnya, dibandingkan dengan mereka yang tidak makan kacang sama sekali.

Studi yang dipublikasikan dalam jurnal Nutrients ini menemukan bahwa konsumsi kenari lebih erat kaitannya dengan tingkat energi yang lebih tinggi dan konsentrasi yang lebih baik, dibandingkan dengan kacang lainnya.



"Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), satu dari setiap 6 orang dewasa akan mengalami depresi pada suatu waktu dalam hidup mereka. Penting untuk menemukan intervensi berbiaya rendah, seperti perubahan pola makan, yang mudah diterapkan dan dapat membantu mengurangi kejadian depresi," kata ketua peneliti Lenore Arab, dari UCLA seperti dilansir dari Times Now News.

"Kacang kenari sebelumnya telah diselidiki untuk peran mereka dalam kesehatan jantung dan kognitif, dan sekarang kita melihat hubungan dengan gejala depresi - memberikan alasan lain untuk memasukkan mereka dalam rencana makan yang sehat," tambahnya.

Para peneliti memeriksa data dari Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional, yang diambil dari sampel besar populasi AS. Lebih dari 26000 orang dewasa Amerika ditanya tentang asupan makanan mereka selama satu hingga dua hari serta gejala depresi selama dua minggu terakhir.

Menggunakan kuesioner yang diterima secara luas, peserta menilai seberapa sering mereka mengalami faktor-faktor seperti sedikit minat dalam melakukan sesuatu, sulit tidur atau tidur terlalu banyak, merasa lelah atau memiliki sedikit energi, dan kesulitan berkonsentrasi.

Menurut temuan, konsumen kenari lebih cenderung memiliki minat yang lebih besar dalam kegiatan, tingkat energi yang lebih tinggi, lebih sedikit keputusasaan, konsentrasi yang lebih baik, dan optimisme yang lebih besar.

Skor depresi secara signifikan lebih rendah di antara mereka yang mengonsumsi kacang-kacangan, terutama kacang kenari, dibandingkan dengan mereka yang tidak mengonsumsi kacang, bahkan setelah mengendalikan usia, jenis kelamin, ras, pendapatan, indeks massa tubuh (BMI), merokok, konsumsi alkohol, dan status perkawinan.

Rata-rata, konsumen kenari memakan sekitar 24 gram kenari per hari. Jumlah ini setara dengan seperempat cangkir yang disajikan. Sementara hubungan antara konsumsi kacang dan skor depresi konsisten untuk pria dan wanita, efeknya terlihat paling kuat di antara wanita, yang lebih mungkin melaporkan gejala depresi yang lebih besar dan penggunaan antidepresan, dibandingkan dengan pria.

Jika dibandingkan dengan kacang pohon lainnya, kenari memiliki profil asam lemak yang unik. Di mana kenari kebanyakan mengandung lemak tak jenuh ganda, termasuk sejumlah besar asam omega-3 alfa-linolenat nabati (2,5 gram / 28 gram), yang lebih dari kacang lain.



(AMM)

KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif