alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Uang Bisa Menjadi Media Penularan Corona dari China ke Negara Lain

Wahyu Budi Santoso
Uang Bisa Menjadi Media Penularan Corona dari China ke Negara Lain
Duit Yen China. FOTO/ Ist

WUHAN - Para peneliti meyakini virus Corona bisa menular melalui uang. Seperti dilansir dari Daily, Minggu (23/2/2020), oleh karenanya China menghancurkan uang tunai USD 600 juta untuk menghentikan penyebaran virus corona pada uang kertas yang terinfeksi. Bank sentral Beijing dilaporkan telah menerapkan strategi baru untuk menghancurkan uang tunai dari daerah yang sepenuhnya dikuasai oleh virus corona.

Sebelumnya Pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yakin virus itu bisa bertahan beberapa jam di permukaan dibekas benda yang dipegang penderita corona.

Pejabat pemerintah China telah memerintahkan bank-bank mereka untuk mencuci uang tunai. Uang kertas akan didisinfeksi dengan sinar ultraviolet dan suhu tinggi sebelum disimpan selama dua minggu. Uang tunai dari area berisiko tinggi kemudian akan "diperlakukan secara khusus" dan dikirim kembali ke bank sentral.



Bahkan pengawas akuntansi Keuangan Inggris Dewan Pelaporan Keuangan (FRC) mengatakan perusahaan memiliki tugas untuk membuat "up-to-date dan bermakna" pengungkapan kepada investor pada dampak potensial dari penyakit Corona.

Hal ini juga menegaskan sedang dalam pembicaraan dengan perusahaan akuntansi mengenai dampak potensial yang corona atau Covid-19 - dapat memiliki pada kemampuan mereka untuk keluar dari China melalui duit.

Perusahaan-perusahaan Inggris dengan anak perusahaan Cina hanya dapat meninjau file audit di dalam negara, karena undang-undang perlindungan data Cina mencegah hal ini dilakukan dari jarak jauh.

Pengingat FRC tentang kewajiban perusahaan untuk mengungkapkan risiko muncul setelah raksasa teknologi Apple memperingatkan hasil kuartal kedua karena wabah koronavirus di China telah memukul produksi iPhone.

Raksasa perbankan HSBC juga memperingatkan pada mengumumkan angka 2019 bahwa coronavirus telah menyebabkan "gangguan signifikan" untuk bisnisnya, terutama di Cina daratan dan Hong Kong, dan mungkin mengetuk pinjaman dan transaksi di wilayah tersebut.

Kepala FRC mengatakan bahwa perusahaan perlu "mempertimbangkan" dengan hati-hati pengungkapan apa yang mungkin perlu mereka buat di akun akhir tahun, untuk mereka yang berdagang di China serta yang mungkin terpengaruh secara tidak langsung.



(nun)