alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Maskapai Dunia Hindari Wilayah Udara Iran dan Irak

Syarifudin
Maskapai Dunia Hindari Wilayah Udara Iran dan Irak
Pesawat terbang komersial menghindari wilayah udara Iran dan Irak seiring meningkatnya konflik. Foto/REUTERS

TEHERAN - Setelah Teheran melancarkan serangan rudal pada pasukan Amerika Serikat (AS) di Irak, maskapai dunia menghindari wilayah udara Iran dan Irak.

Badan Penerbangan Federal (FAA) AS telah melarang semua maskapai AS beroperasi di wilayah udara Irak, Iran, Teluk Oman dan perairan antara Iran dan Arab Saudi seiring meningkatnya risiko keamanan.

Teheran menembakkan lebih dari 12 rudal balistik dari wilayah Iran terhadap dua pangkalan militer Irak yang menampung personil pasukan koalisi pimpinan AS. Serangan balasan itu semakin membuat Timur Tengah membara.



"FAA mengeluarkan larangan wilayah udara karena meningkatnya aktivitas militer dan ketegangan politik di Timur Tengah, yang menjadi risiko tidak disengaja pada operasi penerbangan sipil AS," ungkap pernyataan FAA, dilansir Reuters.

Beberapa maskapai non-AS telah terbang di atas sebagian wilayah Irak dan Iran saat ini menurut data FlightRadar24. Maskapai selain AS tak terpengaruh oleh larangan FAA tapi beberapa maskapai asing dan regulator nasionalnya biasanya mempertimbangkan dengan cermat setiap himbauan AS saat memutuskan ke mana harus terbang.

Sebelum serangan Iran itu, FAA telah melarang maskapai AS terbang di bawah 26.000 kaki di atas Irak dan terbang di atas wilayah udara Iran, di atas Teluk dan Teluk Oman sejak Iran menembak jatuh drone AS pada Juni lalu.

Singapore Airlines Ltd menyatakan setelah serangan di pangkalan AS di Irak, semua penerbangan pesawatnya akan dialihkan dari wilayah udara Iran.

Berbagai maskapai telah mengambil langkah untuk membatasi ancaman terhadap pesawat mereka setelah Malaysia Airlines Flight MH17 ditembak jatuh pada 2014 oleh rudal di atas Ukraina, menewaskan semua 298 orang di kabin. Perubahan rute menghindari wilayah udara konflik menambah waktu penerbnagan dan membakar lebih banyak bahan bakar.

Korean Air Lines Co Ltd menyatakan maskapainya telah menghindari wilayah udara Iran dan Irak sebelum serangan Iran tersebut.

Malaysia Airlines juga memutuskan menghindari wilayah udara Iran demi keamanan.

OPSGROUP yang memberi himbauan pada maskapai tentang ancaman keamanan menyatakan larangan baru oleh AS itu penting, terutama di seluruh wilayah udara dan perairan di kawasan yang sekarang berbahaya.

"Penerbangan menuju atau dari bandara utama di kawasan seperti Dubai sekarang harus melalui wilayah udara Arab Saudi," ungkap pernyataan OPSGROUP.

"Tim penerbangan internasional telah diaktifkan untuk mendukung koordinasi dan komunikasi efektif antara maskapai dan negara saat ketegangan meningkat di Timur Tengah setelah serangan drone AS menewaskan komandan militer Iran," papar badan maskapai global IATA.



(nun)