alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Pneumonia Misterius Mewabah di Wuhan China, 44 Orang Terinfeksi

Muhaimin
Pneumonia Misterius Mewabah di Wuhan China, 44 Orang Terinfeksi
Sebanyak 44 orang di Pusat Kota Wuhan, China terinfeksi pneumonia secara misterius. FOTO/AFP/Wang Zhao

WUHAN - Sebanyak 44 orang di Pusat Kota Wuhan, China terinfeksi pneumonia secara misterius. Otoritas kesehatan China belum mengetahui penyebab mewabahnya penyakit yang menyerang paru-paru tersebut.

Pemerintah Singapura mengatakan akan melakukan screening terhadap orang-orang yang datang dengan penerbangan dari China.

Pihak berwenang di China pada pekan ini mengaku sedang menyelidiki 27 kasus infeksi setelah desas-desus di media sosial menyatakan bahwa wabah tersebut terkait dengan Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS).



Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengaku sudah mengetahui laporan tersebut. Organisasi itu kini memantau situasi dan menghubungi pemerintah China tentang wabah penumonia.

"Investigasi masih sedang dilakukan dan pihak berwenang belum dapat mengonfirmasi patogen apa yang menyebabkan penyakit ini," kata juru bicara WHO, Tarik Jasarevic, seperti dikutip Reuters, Sabtu (4/1/2020).

Dia menambahkan bahwa ada beberapa penyebab potensial pneumonia virus, banyak di antaranya lebih umum daripada SARS.

Pejabat kesehatan kota Wuhan, China, mengatakan dalam sebuah pernyataan di situs web mereka pada hari Jumat bahwa mereka telah mengesampingkan penyakit pernapasan umum, seperti influenza, flu burung dan infeksi adenovirus, sebagai penyebabnya.

Menurut pejabat tersebut, 11 dari mereka yang terinfeksi berada dalam kondisi kritis dan sisanya stabil. Dia menambahkan bahwa semua pasien telah diisolasi dan dokter memantau 121 orang yang memiliki riwayat kontak dengan para pasien.

Upaya pembersihan di pasar kuliner seafood di mana beberapa korban adalah pedagang telah selesai. Menurut pejabat kota Wuhan, tidak ada penularan dari manusia ke manusia yang terlihat dan tidak ada staf medis yang terinfeksi.

Pada hari Jumat, Kementerian Kesehatan Singapura mengaku akan memulai pemeriksaan suhu pada para penumpang yang tiba dengan penerbangan dari Wuhan, China.

Pada tahun 2003, para pejabat China menutup-nutupi wabah SARS selama berminggu-minggu sebelum meningkatnya jumlah kematian. Kasus itu memaksa pemerintah untuk mengungkapkan epidemi, meminta maaf, dan berjanji bertanggung jawab penuh tentang wabah itu di masa depan.

Penyakit ini, yang muncul di China selatan pada akhir tahun 2002, menyebar dengan cepat ke kota-kota dan negara-negara lain pada tahun 2003. Lebih dari 8.000 orang terinfeksi dan 775 orang lainnya meninggal pada saat itu.

Polisi Wuhan minggu ini mengatakan mereka telah memanggil delapan orang yang "mem-posting dan meneruskan informasi palsu secara online, yang menyebabkan dampak sosial yang merugikan".



(amm)