alexametrics
more
TOPIK TERPOPULER

Petenis Stefanos Tsitsipas Raih Juara Termuda Final ATP

Andryanto Wisnuwidodo
Petenis Stefanos Tsitsipas Raih Juara Termuda Final ATP
Stefanos Tsitsipas Wujudkan Mimpi Juara Termuda Final ATP/ATP

LONDON - Di usia 21 tahun dan tiga bulan, Stefanos Tsitsipas meraih gelar tertinggi dalam karirnya setelah menjuarai Final ATP 2019. Tsitsipas melengkapi gelar juara Next Gen ATP yang diraihnya pada 2018.

Unggulan keenam itu menjadi juara Final ATP 2019 setelah menaklukkan unggulan kelima, Dominic Thiem dari Austria 6-7 (6), 6-2, 7-6 (4) di final selama dua jam dan 35 menit di The O2 di London, Inggris, Senin (18/11) pagi WIB. Tsitsipas adalah juara Final ATP termuda sejak mantan petenis No.1 dunia Lleyton Hewitt (usia 20) pada 2001 di Sydney.

"Saya tidak tahu bagaimana saya bermain sangat baik di set kedua," kata Tsitsipas usai pertandingan. "Saya tidak tahu. Saya pikir pikiran saya tenang dan saya tidak benar-benar memikirkan banyak hal, yang menyebabkan penampilan luar biasa di set kedua, mematahkannya dua kali,” kata Tsitsipas. "Saya tidak memberinya banyak opsi untuk dimainkan di set kedua. Itu cukup bagus untuk saya," paparnya.



Ini adalah tahun keempat berturut-turut gelar titel final musim pertama dimahkotai, mengikuti jejak Andy Murray (2016), Grigor Dimitrov (2017) dan Alexander Zverev (2018). Terakhir kali ini terjadi dalam sejarah turnamen adalah dari 1988-1991 dengan Boris Becker (1988), Stefan Edberg (1989), Andre Agassi (1990) dan Pete Sampras (1991) memenangkan gelar.

"Sangat frustrasi bagi saya untuk bermain dengan tekanan seperti itu bermain dua kali tie-break untuk pertama kalinya dalam acara besar. Saya tidak bisa menahannya. Saya sangat lega dengan kinerja luar biasa dan perjuangan yang saya berikan di lapangan," ujarnya.

Tsitsipas yang berusia 21 tahun menambahkan mahkota Final ATP setelah juara di Open 13 Provence di Marseille pada Februari dan juga di Millennium EstoriLOpen. Dia juga menjadi runner-up di Dubai Duty Free Tennis Championships pada bulan Februari, Mutua Madrid Open dan di Beijing. Dia mengakhiri musim dengan rekor 54-25, setelah menang 4-1 selama seminggu di The O2 di London.

"Ini adalah rollercoaster," kata Tsitsipas. "Memegang piala ini sekarang terasa luar biasa ... Anda membuatnya begitu, sangat emosional. Saya tidak pernah menerima begitu banyak dukungan di panggung seperti itu, tidak pernah. Jujur, saya berutang semuanya kepada Anda, sebagian besar untuk Anda. Secara keseluruhan, suasana minggu ini sungguh sulit dipercaya.”

 

 



(mif)

loading...